Jadikan mereka masa lalu dan kitalah masa depannya (Hilarius Kiswara)


Masa remaja merupakan periode perkembangan dibentuk baik oleh terungkapnya biologi dan oleh norma-norma sosial dan budaya dan harapan. Menurut Erickson, masa remaja ditandai dengan berbeda ‘krisis’, mereka menghadapi beberapa titik penting dalam mengembangkan ‘identitas’. Mereka menjawab atau setidaknya menghadapi pertanyaan identitas tentang pandangan dunia, arah karir, kepentingan, orientasi jenis kelamin, nilai-nilai, filsafat hidup, dan aspirasi untuk masa depan. Seperti remaja ‘menjadi orang’ mereka menghabiskan berjam-jam di ruang kelas dan sekolah dalam interaksi konstan dengan guru, teman sebaya, ide dan kegiatan.

Erikson (Pajares 2001, pp.120) menyimpulkan bahwa manusia semua memiliki kebutuhan dasar yang sama dan bahwa setiap masyarakat harus menyediakan beberapa cara bagi kebutuhan tersebut. Dia melihat pembangunan sebagai suatu bagian melalui serangkaian tahap, masing-masing dengan tujuan tertentu nya, kekhawatiran, prestasi, dan bahaya. Pada setiap tahap, ia menyarankan, individu menghadapi krisis perkembangan (konflik antara alternatif yang positif dan alternatif yang berpotensi tidak sehat). Cara citra diri seseorang dan pandangan masyarakat. Resolusi tidak sehat masalah pada tahap awal dapat memiliki dampak negatif potensial melalui hidup, meskipun kadang-kadang kerusakan dapat diperbaiki di tahap-tahap selanjutnya.

Menurut Erikson ((Ziegler 1992pp.197), ditandai oleh tahap identitas ego vs kebingungan peran. Remaja, fokus tahap kelima di grafik Erikson tentang siklus hidup, dianggap sebagai sangat signifikan dalam perkembangan psikososial orang tersebut. Tidak lagi seorang anak tapi belum dewasa (berusia antara 12 dan 20 tahun), remaja dihadapkan dengan berbagai tuntutan sosial dan perubahan peran yang penting untuk memenuhi tantangan yang dihadapi dewasa Tugas mereka adalah untuk mengkonsolidasikan semua pengetahuan mereka. telah mendapatkan tentang diri mereka sendiri dan mengintegrasikan diri ini berbagai gambar menjadi identitas pribadi yang menunjukkan kesadaran baik masa lalu dan masa depan yang logis dari itu. Definisi Erikson mengungkapkan tiga unsur yang terlibat dalam pembentukan identitas. Pertama, orang muda harus memahami diri mereka sebagai memiliki ‘kesamaan dalam dan kesinambungan’ dari waktu ke waktu. Kedua, orang lain yang signifikan juga harus melihat suatu ‘kesamaan dan kesinambungan’ dalam pribadi, dan akhirnya, mereka harus memiliki ‘keyakinan yang masih harus dibayar “dalam korespondensi antara garis internal dan eksternal kontinuitas . Dalam penilaian Erikson, dasar bagi remaja sukses dan pencapaian identitas terintegrasi berasal dari anak usia dini Kegagalan orang muda untuk mengembangkan hasil identitas pribadi dalam apa Erikson telah disebut ‘krisis identitas.. Krisis identitas atau kebingungan peran yang paling sering ditandai oleh ketidakmampuan untuk memilih karir atau mengejar pendidikan lebih lanjut.

Sayangnya, sistem pendidikan menghasilkan elit, tapi pada kali, menghasilkan banyak pecundang juga. Sistem pendidikan di Hong Kong bisa dicirikan sebagai pemeriksaan-driven. Dengan penekanan pada ‘tujuan kinerja’, siswa prihatin tentang mencoba untuk menjadi yang terbaik, ada kemungkinan bahwa orientasi ini akan menghasilkan dampak negatif yang lebih atau kecemasan, meningkatkan kemungkinan gangguan dan pikiran yang tidak relevan dan bahwa hal ini akan mengurangi kapasitas kognitif , tugas keterlibatan, dan kinerja. Sifat pendidikan di Hong Kong menghambat daripada memelihara identitas yang positif antara siswa remaja.

Karena ‘seseorang menjadi’ pekerjaan Erikson, pendekatan lain untuk pemahaman dan identitas telah muncul. Beberapa perspektif yang paling berpengaruh dan berharga mempertimbangkan perkembangan rasa diri adalah skema diri. Self-skema yang abadi dari konsepsi diri yang memediasi perilaku ((Pajares 2001, pp.121). Salah satu yang paling banyak dibahas dan diteliti skema diri adalah konsep diri. Konsep diri umumnya mengacu pada ‘komposit ide, perasaan, dan sikap orang tentang diri mereka sendiri “Kita dapat mempertimbangkan konsep diri menjadi upaya kami untuk menjelaskan diri kita sendiri, untuk membangun suatu skema yang mengatur kesan kita, perasaan dan sikap tentang diri kita sendiri.. Ini adalah struktur kognitif (keyakinan tentang siapa kita adalah). Konsep diri dan harga diri sering digunakan secara bergantian, meskipun mereka memiliki arti yang berbeda Harga diri merupakan reaksi afektif.. Hal ini mempengaruhi keputusan sehari-hari. Jika orang mengevaluasi diri positif, kita bisa mengatakan mereka memiliki diri yang tinggi harga. Bahkan, memiliki konsep diri positif dalam mata pelajaran tertentu merupakan faktor yang lebih besar dalam memilih program ketika konsep diri dalam mata pelajaran lain adalah rendah.

Karena konsep diri adalah produk dari proses sadar dan kognitif. Beberapa pengukuran dikembangkan dalam rangka untuk mengukur penduduk konsep diri secara obyektif dan ilmiah. Studi tentang konsep diri dapat dimasukkan ke dalam model nomotetis. Model nomotetis adalah sebuah pendekatan untuk penjelasan di mana kita berusaha untuk mengidentifikasi faktor-faktor kausal yang umumnya dampak beberapa kelas kondisi atau kejadian (Babbie 2004, pp.22). Nomotetis model didasarkan pada pandangan bahwa fenomena sosial diatur oleh keteraturan dan berada di luar individu. Psikolog pendidikan berusaha untuk mengembangkan alat untuk menemukan hukum-hukum umum tentang konsep-diri. Dengan gagasan mengembangkan hukum umum tentang konsep diri, psikolog dan ilmuwan sosial mengurangi kompleksitas dari konsep diri menjadi konsep kunci, seperti efektivitas diri, harga diri, evaluasi diri, dan semua istilah-istilah ini dapat digunakan bergantian dengan konsep diri (Byrne 1996, pp.2). Erikson dan psikolog lainnya berusaha membangun identitas sebagai masalah umum di seluruh populasi dan menganggap bahwa perkembangan manusia ditandai oleh serangkaian tahapan yang universal umat manusia. Proses dimana tahapan ini terungkap diatur oleh prinsip epigenetik pematangan.

Sebuah kombinasi dari metodologi kuantitatif dan kualitatif sering merupakan pilihan yang baik metode (Newton 2001, pp.45). Pendekatan ini menggabungkan ketelitian dan ketepatan desain kuantitatif dan data kuantitatif dengan pemahaman mendalam tentang metode kualitatif dan data. Ada banyak cara model pencampuran. Salah satu adalah dengan menggunakan kedua metode kuantitatif dan kualitatif dan data untuk mempelajari fenomena yang sama dalam studi yang sama. Metode yang cocok untuk mempelajari identitas siswa adalah dengan menggunakan metode kuantitatif (satu set standar dari konsep diri kuesioner) untuk keluar tunggal para siswa mengembangkan identitas positif maupun negatif selama dua tahun studi dan mengumpulkan data kualitatif melalui studi kasus tentang maknanya dan alasan dari berbagai jenis perkembangan identitas.

Beberapa keengganan utama bagi para ilmuwan sosial untuk mengadopsi pendekatan model campuran berasal dari komitmen epistemologis yang kuat untuk baik penelitian kuantitatif atau kualitatif karena mereka melihat asumsi yang mendasari pendekatan secara fundamental tidak kompatibel. Pada risiko oversimplication, penelitian kuantitatif umumnya bersandar pada tradisi ‘objektivis’ epistemologis yang berusaha untuk memvalidasi pengetahuan dengan pencocokan klaim-klaim pengetahuan dari peneliti dengan fenomena di dunia nyata. Dalam tradisi ini, teori yang diusulkan sebagai hipotesis universal untuk diuji secara empiris. Penelitian kualitatif, di sisi lain, mungkin berasal dari tradisi ‘konstruktivis’ terkait dengan gerakan postmodern. Berikut pengetahuan tidak ditemukan, tetapi diciptakan, terletak dalam konteks tertentu sangat ditentukan oleh praktek-praktek lokal, dan divalidasi melalui konsistensi internal dan konsensus sosial.

Secara pribadi, memulai pada sisi baik adalah menjalankan risiko meremehkan kompleksitas manusia dan fenomena sosial, statistik dalam arti yang paling murni hanyalah sebuah singkatan untuk mengkomunikasikan informasi tentang fenomena yang kompleks elegan dan tepat.

 

http://www.kainsutera.com/info-remaja/perkembangan-identitas-pada-remaja.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s